..yang bernama sahabat

Saturday, 15 June 2013

Ikut Kata Hati : Di Angin Lalu, AD Rahman

Nak claim dengan AD,...erk income tax.
Di Angin Lalu buah tangan terbaru grup karya NB Kara menampilkan seorang penulis baru, lelaki bernama AD Rahman.  Sangka saya, Di Angin Lalu sebuah cerita masyarakat klise yang penamatnya adalah penamat bahagia atau happy ending.  Manalah saya tahu DAL menyusahkan hati saya sehinga sekarang.  Masih terakam di minda babak demi babak yang tidak pernah indah dalam hidup watak utamanya, Zali.


                Persoalannya, apakah hidup ini penuh dengan dugaan dan kesusahan sehingga tiada ruang untuk bergembira?  Penulis menghadirkan watak Roy sebagai pengubat lara watak utama.  Roy digambarkan manusia kecundang yang berpengaruh dengan caranya sendiri.  Perhatikan ulas-ulas kata yang terkeluar dari cakapan-cakapan Roy.

  Mungkin akal kita memikirkan, apa hendak dipakai bicara orang lalok?  Banyak repek dari bernasnya, tapi watak Roy digambarkan sebaliknya.  Roy mewakili pemikiran manusia yang ‘nampak’ jalan tetapi tidak mengetahui caranya.  Zali sebaliknya, ada kalanya lebih kepada menjadi penurut biarpun dapat menilai baik dan buruk tetapi sering hilang arah.

                Di Angin Lalu adalah kritik sosial terhadap permasalahan Melayu sejagat.  Bukan Melayu Singapura, bukan Melayu Malaysia Indonesia atau di mana sahaja bahasa Melayu dituturkan.  Ia bukan tentang bagaimana cara mengejar atau menombak naga, bagaimana menyeludup bahan terlarang di tempat terlarang, bagaimana meladeni hidup cara pendosa tetapi lebih daripada itu.  

Ia mengajak kita berfikir jika kita merasakan diri kita ‘baik’ kesemua yang terpapar di Angin Lalu tidak akan wujud dan hanya akan kekal sebagai fiksyen semata-mata.  Malangnya, masalah itu wujud dan tidak dapat kita pinggirkan. 

                AD Rahman menggunakan Bahasa Melayu lenggok Singapura wewenangnya.  Mungkin kita sudah terbiasa dengan karya-karya daripada Tanah Indonesia, tetapi bagi saya ini pengalaman pertama saya menatap karya daripada Seberang Tambak. Kisah di dalamnya ditangani dengan baik sehinggakan terasa ia dekat di hati.  Penulis bijak mencangkuk emosi pembaca dengan pautan babak demi babak dari satu bab ke satu bab tanpa membiarkan pembaca kesesatan.
               
Keseluruhan, novel ini biarpun ada kecacatan dari segi ejaan dan di tangan seorang penulis baru seperti AD Rahman, ia boleh dijadikan rujukan untuk pengkarya lain.  Ia juga boleh dijadikan oleh para pembanteras gejala sosial sebagai rujukan dalam menyelami isi hati mereka yang terjebak di dalam masalah-masalah sebegini.  Baik dari segi ilmu berkarya atau ilmu hidup di dalamnya, seperti pepatah Melayu yang buruk dijadikan sempadan, yang baik dijadikan teladan.  

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mari Berkongsi....