..yang bernama sahabat

Sunday, 22 March 2015

Lily Khalilah Bab 2




Bab 2
Kel, keluar yuk
Mana boleh
Apa pasal tak boleh. Kau bukannya nak mintak izin sapa-sapa lagi.
Aku dalam edah la, ngok!
C’mon babe. It’s over. Buat apa kau nak berkabung bagai dengan bekas laki tak guna satu sen kau tu.
Aku bukan berkabung la. Aku dalam edah.
Edah dengan berkabung bukan sama ke?
Suka hati Tok Moyang Salleh kau! Edah untuk perempuan bercerai hidup atau mati. Berkabung untuk perempuan bercerai mati.
Ala…sama aje. Laki kau tu dah kira mati
Woi! Hukum agama jangan dibuat lawak
Whups…sorry ustazah.
Datang rumah aku. Aku belanja makan.
Ajakannya dibalas dengan emoticon sengih dengan bentuk hati yang terjojol di kedua-dua belah mata.  Whatsapp kiriman Niza, sahabat baiknya disambut dengan sengihan juga. Disusunnya buku-buku yang berselerak di atas meja dan diletakkan kembali ke dalam kabinet berkaca. Maziah masih belum keluar dari bilik air semenjak tadi. Cuak pula dibuatnya. Jam sudah menghampir ke pengakhir dhuha.
            “Maziah!”
            “Maziah!” laung Lily sedikit tinggi.
            “Cik Puan? Dah lapar ke?” tanyanya, menanggalkan ikatan kain batiknya yang diselak dan diikat ke paras pinggang sebentar tadi. Menelan liur dia melihat betis Maziah yang semak-samun itu. 
            “Awak buat apa dalam bilik air tu. Senyap aje. Saya ingat dah memengsankan diri,” usik Lily mendekat ke arah bilik air peribadinya. Bilik air itu kelihatan bersih dengan bau pencuci antiseptic yang segar.
            Maziah, selain daripada pembantu rumah dan peribadi Lily di kediamannya itu sudah dilantik diam-diam oleh Haji Razak dan Hajah Roziah menjadi pengintip tak bergaji.  Segala gerak-geri Lily akan dilaporkan secara berkala oleh Maziah. Namun, walaupun diintip sebegitu rupa, Lily sendiri menetapkan batas memandangkan ini adalah kali kedua dia bergelar ibu tunggal.
            “Dah la tu. Mari kita masak. Nanti kawan saya nak datang.”
            “Kawan? Lelaki ke perempuan, cik?” tanya Maziah, cemas.
            “Kita tunggu.” Lily mengenyit mata. Tuala yang tersidai di penyangkut di dinding bilik dicapainya dan mencelahi ruang antara pintu bilik air dengan Maziah yang masih tercengang. ‘Apa yang nak aku cakap pada Hajah Roziah nanti?’
*****
            “Siapa tu beb?” tanya Niza sebaik meletakkan beg tangannya ke atas kerusi makan. Kemudian, dihenyaknya tubuhnya ke kerusi.  Buku lali kini berada di atas lututnya. Digosok-gosoknya sambil mulutnya berdecit-decit.
            “Maid baru aku la. Mak suruh duduk dengan aku kat sini. Macamlah kalau tak ada maid, aku akan kebulur,” terang Lily sambil menyenduk nasi yang dikerumun asap ke dalam mangkuk besar.
            “Ganti Nisa la tu. Oportunist!” tuduh Niza. Menggetap gigi. Perempuan yang asalnya diambil Hajah Roziah menjadi pembantu rumah akhirnya turut sama membantu suami Lily. Niza beberapa kali terserempak dengan perempuan dari  Jawa Timur berkulit cerah putih gebu itu. Kelihatannya sangat naïf dan Niza sendiri tidak dapat menuding jari kepada siapa sebagai pencetus kecurangan itu. Nisa atau bekas suami Lily yang kelihatannya alim kucing itu.
            “Dah la tu…dah jodoh mereka. Lagipun mereka pun dah nak kahwin,” pujuk Lily. Wajahnya tidak menampakkan kekesalan.
            “Dah nak kahwin? Maksud kau selama ni yang mereka berkepit, berdua-dua macam laki bini masa kau kerja, belum kahwin la?” Niza menjengilkan biji mata. Lily menjongket bahu.
            “Dah…jangan nak marah-marah. Maziah masak tilapia masak asam tempoyak. Istimewa untuk engkau. Bila edah aku habis esok, kita rempit sampai Temerloh. Kita cari patin asli punya.” Lily menarik tangan Niza. Tangannya masih berada di bahu gadis berbeza usia dengannya yang baru sahaja duduk di kerusi makan. Pandangannya meniti satu persatu hidangan di depan mata.
            “Banyaknya! Nak makan ke nak melantak ni?” tanya Niza sambil mengangkat tangan sebaik sendukan nasi kali kedua mencecah ke pinggan lebar berbunga biru itu. Tilapia masak tempoyak Cuma hidangan utama dengan empat lagi mangkuk mengapitnya dengan pelbagai resepi. “Kau ni biar benar, Kelly. Frust gila ke bila Nan tu main gila?” tanya Niza lagi sambil membawa sudu yang sudah dicedok dengan kuah ikan patin tadi ke mulut.
            “Frusta pa bendanya?”
            “Iyalah. Yang aku tahu, memasak dan makan adalah antara terapi melepaskan ketegangan. Kau stress ke bila dapat title janda untuk kali kedua ni?” tanya Niza tanpa berlapik.
            “Hoi! Choi! Arniza Bella. Mulut tak pakai kain dalam. Tak ada alas!” jerit Lily seraya ketawa kuat. Maziah yang sedang menuangkan sirap ke dalam gelas, sedikit tersentak. ‘Amboi! Tak padan dalam edah, ketawa tak pandang kiri kanan.’
                “Satu hal lagi Kelly yang aku nak tanya.” Niza mengangkat jari telunjuk. MElepaskan suapan terakhirnya tadi berlalu ke dalam perut dengan jayanya sebelum menyambung semula. Lily sekadar mengangkat muka menunggu sambil menggigit petai yang dari tadi dipegangnya.
            “Kenapa kau tak pergi kerja sampai tiga bulan, hah?”
            “Abah aku tak bagi. Dia suruh aku buat kerja dari rumah. Dalam tempoh edah perempuan memang tak boleh keluar rumah, kecuali darurah. Macam mencari rezeki, ada kecelakaan…gitu.”
            “Habis…aku tengok orang lain tu tak macam kau. Artis tu… tak jaga pun…” soal Niza, menyuap lagi.
            “Isunya kalau darurat, nak mencari rezeki, kenalah keluar. Tapi harus dengan niat itu sahaja. Dah habis bekerja, baliklah. Macam aku, Haji Razak tu bos aku. Dah dia tak benarkan, aku ikutlah. Asalkan gaji jalan,” terang Lily menolak nasi yang terbabas dari bibir dengan belakang jari.
            “Untunglah kau. Anak bos!”
            “Tak ada maknanya anak bos. Abah aku memang buat begitu.”
            “Betul ke kau tak sedih Kelly?” soal Niza lagi sambil tangannya menyentuh belakang tangan Lily yang terlampar berdekatan dengannya. Lily memberhentikan suapan. Nasi dan sedikit isi ikan yang terkumpul yang hendak dihantar ke mulut, diletakkan semula ke dalam pinggan. Matanya tepat memandang wajah sahabatnya itu merangkap kaki tangan di bawah butik seliaan Hajah Roziah.
            “Tempat jatuh lagi dikenang, Niza. Lagi pulak tempat menumpang letak kepala. Adnan tu baik apa?” BErgetar dadanya menyebut nama bekas suaminya itu. Lelaki sederhana yang tidak pernah menjanjikan bulan dan bintang, malah menjadi kawan baik suatu ketika selepas dia diceraikan kali pertama. Menjaganya di hospital saat dia dirawat selepas dipukul separuh mati oleh suami pertamanya dahulu. Adnan Kusyairi juga yang menyelesaikan hal-hal guaman berkaitan dengan tuntutan tak munasabah bekas suaminya hanya kerana ingin menyakitkan hatinya.
            Namun segalanya terpadam spontan daripada ingatan indahnya seperti terpadamnya api disimbah air yang banyak. Lebih-lebih lagi sekian banyak drama dan aksi dipertontonkan oleh Adnan Kusyairi bagi menghijab kecurangannya.
            “Maaf beb… aku tak patut buat kau sedih,” ujar Niza mencemik dan mendekati Lily. Sambil berdiri, bahu Lily dirapatkan ke pingggangnya dan bahu teman berusia 40 tahun genap pada tahun ini itu diusap-usapnya.
            “Itulah sebabnya aku pindah ke sini. Kat rumah lama tu banyak sangat kenangan dengan Nan,” terang Lily, menyambung kembali suapannya.



               

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget